Sapi dan betis menggiling gigi mereka: alasan untuk melakukannya

Sapi dengan anak sapi
Dalam kedokteran hewan sangat mungkin untuk mendiagnosis beberapa penyakit, berdasarkan gejala perilaku, seperti gigi berderit. Merasa malaise, sapi dan anak sapi sering menggiling gigi mereka, yang dapat menjadi gejala penyakit serius: dari gastroenteritis hingga ruminasi. Tooth scraping adalah alasan yang cukup untuk mengundang dokter hewan untuk memeriksa hewan. Pertimbangkan alasan untuk fenomena ini dan bagaimana menghilangkannya dalam artikel.

Mengapa anak sapi menggertakkan gigi

Ini adalah kasus yang biasa terjadi ketika hewan membuat gigi menggiling, menjadi benar-benar sehat, hanya di mulut hewan, bersama dengan permen karet, ada kotoran dalam bentuk pasir atau tanah. Suara yang sama dapat dihasilkan oleh ternak, membuat gerakan mengunyah tanpa makanan di mulut.

Dengan semua kasus di atas, peternak dapat dengan mudah mengatasi. Hanya perlu memperhatikan diet untuk hewan peliharaan: makanan tidak harus mendapatkan pasir atau tanah.

Apakah kamu tahu? Sapi dapat melihat hampir 360 derajat, tetapi mereka tidak dapat melihat tepat di depan mereka. Oleh karena itu, untuk melihat objek secara langsung di depannya, mereka biasanya memalingkan kepala mereka di sisi mereka.

Menggores dengan gigi sapi atau betis juga bisa menjadi gejala penyakit lambung atau usus:

  • gastroenteritis.
  • penyakit otot putih.
  • paravertecta rumen.

Betis

Semua penyakit ini terjadi baik dalam beberapa minggu pertama setelah lahir atau, seperti parakeratosis bekas luka, ketika betis mencapai usia enam bulan. Alasan utama untuk sebagian besar dari mereka adalah pelanggaran diet yang benar. Hanya penyakit otot-putih yang terjadi karena kekurangan unsur-unsur, dan karena infeksi virus.

Gejala eksternal penyakit untuk menegakkan diagnosis yang tepat tidaklah cukup. Untuk memahami alasan mengapa anak sapi menggiling gigi, perlu dilakukan tes laboratorium. Hal ini terutama terjadi pada penyakit otot-otot putih, yang sulit dikenali pada tahap awal.

Baca lebih lanjut tentang apa yang harus dilakukan batuk betis, dan juga apakah itu lamban dan tidak enak dimakan.

Tanpa tes, mudah untuk membuat kesalahan dalam diagnosis, dan tanpa pengobatan yang tepat, ternak sering mati. Probabilitas hasil yang mematikan dengan tidak adanya perawatan hewan adalah 60-90%.

Untuk menentukan diagnosis dengan benar, tes berikut diperlukan:

  1. Hitung darah lengkap – Jumlah eritrosit dan protein yang tidak mencukupi menunjukkan penyakit otot putih.
  2. Analisis umum urin – dalam urin ada protein, ada reaksi asam, jumlah creatine meningkat; Semua ini menunjukkan bahwa sapi itu sedang sakit.
  3. Analisis untuk menentukan tingkat histamin dalam rumen – jika tingkatnya tinggi, dan juga lingkungan asam terdeteksi, ini menunjukkan parakeratosis dari rumen.

Mengumpulkan darah dari anak sapi untuk analisis
Dalam kasus ini, dokter hewan meresepkan persiapan: tokoferol, selenium, “Trivitamin”, serta hidrolisat protein khusus dan asam amino dengan kandungan sulfur yang tinggi.

Penting! Gejala eksternal gastroenteritis sangat mirip dengan penyakit yang bersifat infeksi atau parasit, jadi perhatian khusus diberikan pada jumlah leukosit, eritrosit, hemoglobin dan ESR ketika menganalisis darah di laboratorium.

Penelanan pasir di mulut

Pada gigi ternak bisa mendapatkan pasir atau kerikil kecil, seringkali ini terjadi bersamaan dengan adopsi makanan. Orang-orang yang memegang sapi akrab dengan situasi di mana sapi makan plester dari dinding kandang sapi. Ini juga terjadi bahwa seekor sapi dapat mengunyah tikar jerami.

Kebiasaan makan yang tidak biasa seperti itu cenderung mengindikasikan kurangnya kalsium dalam tubuh, awal dari rakhitis, atau kebutuhan untuk membuat variasi dalam diet sapi. Dianjurkan juga untuk secara teratur memeriksa betis untuk mencegah rakhitis.
Inspeksi rongga mulut anak sapi untuk kehadiran pasir

Tidak ada permen karet

Sumber dari penggilingan gigi mungkin juga tidak adanya pakan ruminansia. Mengunyah adalah refleks bawaan sapi, tanpa makanan, sapi atau anak sapi masih mengunyah.

Penting! Peternak harus memastikan bahwa sejumlah kecil jerami atau jerami selalu ada di pengumpan sehingga binatang tidak mencuci gigi satu sama lain dengan penggosokan gigi.

Dengan tidak adanya permen karet, gigi saling bersentuhan, dan gigi berderit terjadi.

Video: apa yang harus dilakukan jika sapi kehilangan permen karet

Paracaratosis dari rumen

Gejala paraverctosis dari rumen:

  • air liur berlebihan;
  • penggilingan gigi;
  • peristaltik usus yang lambat;
  • nafsu makan yang buruk;
  • pengurangan bekas luka ringan.
Apakah kamu tahu? Fakta bahwa banteng bergegas mengamuk di atas kain merah adalah mitos yang mapan. Sapi tidak membedakan warna merah, dan bendera merah yang digunakan dalam perkelahian manusia melawan banteng oleh matador menarik perhatian banteng karena gerakan mereka, dan tidak mewarnai.

Untuk menyembuhkan hewan, ia diberikan magnesia yang dibakar, serta natrium hidrogen karbonat dan vitamin A. Setelah anak sapi terus membaik, itu harus diberi hanya pakan penuh nilai segar. Jika Anda tidak mengikuti cara pemberian makanan yang benar, hewan itu akan jatuh sakit lagi, karena parakeratosis yang lebih langka menimbulkan gizi buruk.

Gastroenteritis

Gejala gastroenteritis:

  • suhu tinggi;
  • hewan itu melemah;
  • Diare, di mana faeces ternak mengandung lendir dan bekuan darah.

Gastroenteritis di betis
Gastroenteritis terjadi saat memberi makan hewan dengan pakan berkualitas rendah:

  • kembalinya asam;
  • roti berjamur, jerami atau makanan manja lainnya.

Organisme dalam hal ini pertama-tama membutuhkan pemurnian. Anak sapi tidak diberi makan selama 24-36 jam, sebagai minuman, hewan itu ditawarkan air hangat (sedikit asin). Pada akhir masa ini, bayi diberikan susu acidophilic, oatmeal oatmeal, susu segar. Hewan yang dipulihkan nantinya tepat waktu dan diberi makan dengan benar.

Biasakan diri dengan gejala dan metode mengobati gastroenteritis pada anak sapi.

Penyakit otot putih

Dalam kasus penyakit otot putih, gangguan metabolisme terjadi dan degenerasi otot berlangsung, karena lemak, mineral dan karbohidrat tidak dicerna. Seringkali penyakit ini menyebabkan perubahan yang tidak dapat diubah pada otot-otot jantung.

Gejala penyakit ini: Penyakit otot putih

  • kehilangan kekuasaan pada hewan sampai ketidakmungkinan berdiri di kakinya;
  • mata berkabut;
  • sakit perut;
  • feses bau;
  • kehilangan nafsu makan sepenuhnya.

Menyembuhkan sapi dari otot putih dipromosikan oleh vitamin E dan A, yang perlu diberikan secara subkutan atau intramuskular dengan suntikan. Juga, hewan diberikan intramuscularly persiapan yang mengandung natrium selenit.

Kami merekomendasikan membaca tentang bagaimana mengobati penyakit otot putih di betis.

Pengenalan obat dengan sodium selenite harus benar-benar diukur, karena overdosis mengancam betis dengan kematian. Jika pada kulit di tempat suntikan ada proses peradangan (abses), kemungkinan besar, dokter hewan akan merekomendasikan perawatan antibiotik.

Tindakan pencegahan

Untuk memastikan bahwa sapi atau anak sapi tidak menjadi sakit karena penyakit yang disebutkan di atas, penting untuk mengamati kondisi tertentu untuk memberi makan dan menjaga:

  • makanan segar (tanpa jamur dan fermentasi);
  • diet bervariasi yang kaya akan unsur mikro;
  • tidak adanya kotoran yang tidak dapat dimakan yang berlebihan dalam pakan;
  • profilaksis rakhitis – latihan di luar ruangan dan berjemur, di musim dingin aditif untuk vitamin D.

Memberi makan sapi dengan makanan segar, sebagai metode mencegah goresan dengan gigi
Mengikis gigi pada sapi atau anak sapi mungkin memiliki alasan yang tidak berbahaya, dan menjadi tanda perkembangan penyakit serius.

Apakah kamu tahu? Ketika sapi mencerna makanan, fermentasi terjadi di perut, yang menghasilkan sejumlah besar gas metana. Ternak menghasilkan antara 250 dan 500 liter gas per hari.

Untuk berhasil mengatasi penyakit, penting untuk benar menentukan diagnosis dan segera memulai perawatan.


Like this post? Please share to your friends:
Leave a Reply

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!:

+ 29 = 37

map